AS dan Jepang Mengejar Diplomasi Komersial untuk Melawan China

AS dan Jepang Mengejar Diplomasi Komersial untuk Melawan China – Chip, baterai, dan energi adalah area kolaborasi utama antara Amerika Serikat dan Jepang ketika sekutu berusaha untuk mengamankan rantai pasokan dan melawan China, kata utusan Washington untuk Tokyo.

AS dan Jepang Mengejar Diplomasi Komersial untuk Melawan China

baltwashchamber Mantan walikota Chicago Rahm Emanuel telah berfokus pada “diplomasi komersial” sejak tiba sebagai duta besar AS tahun ini, mendorong kerja sama bisnis di bidang-bidang yang memiliki signifikansi lebih luas untuk keamanan ekonomi. Satu perusahaan AS sekarang melihat “investasi potensial besar” terkait chip di Jepang, yang akan menandai kolaborasi terbaru antara kedua negara dalam bidang semikonduktor, kata Emanuel kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Dia menolak untuk menjelaskan atau memberikan garis waktu.”Diplomasi komersial adalah bagian besar dari kolaborasi dan koordinasi ekonomi menyeluruh antara Amerika Serikat dan Jepang,” kata Emanuel. Kedua negara sepakat pada hari Jumat untuk mendirikan pusat penelitian bersama baru untuk semikonduktor generasi mendatang.

Pemerintah Jepang pada hari Selasa mengatakan akan menyediakan sebanyak 92,9 miliar yen ($680 juta) kepada Kioxia Holdings dan Western Digital Corp (WDC.O) untuk membantu mereka meningkatkan produksi dan memastikan pasokan memori yang stabil keripik di Jepang.

Subsidi tersebut merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk menghidupkan kembali produksi chip di Jepang, karena ketegangan antara China dan Amerika Serikat dan gangguan pandemi COVID-19 memicu kekhawatiran bahwa perusahaan Jepang seperti pembuat mobil Toyota Motor Corp (7203.T) dapat tertatih-tatih oleh semikonduktor.

“Kami yakin investasi tersebut akan membantu menstabilkan produksi chip memori tingkat lanjut di Jepang,” kata Menteri Ekonomi dan Perdagangan Koichi Hagiuda dalam konferensi pers. “Ini akan berkontribusi pada kerja sama Jepang-AS di bidang semikonduktor.”

Bantuan keuangan datang menjelang perjalanan yang direncanakan ke Amerika Serikat minggu ini oleh Hagiuda dan Menteri Luar Negeri Yoshimasa Hayashi untuk pembicaraan dua-plus-dua pertama mereka dengan rekan-rekan AS tentang memperluas kerja sama keamanan ke kebijakan industri dan ekonomi. Kioxia, yang dipisahkan dari Toshiba Corp (6502.T) , dan Western Digital mengoperasikan pabrik chip memori flash bersama di Yokkaichi di Jepang tengah.

Pemerintah Jepang juga berinvestasi dalam pabrik semikonduktor yang sedang dibangun oleh Taiwan Semiconductor Manufacturing Co (2330.TW) di Jepang Barat bersama dengan Sony Corp (6758.T) dan pembuat suku cadang mobil Denso Corp (6902.T) .

Sementara itu, pemasok Tesla (TSLA.O) Panasonic Holdings Corp (6752.T) bulan lalu memilih Kansas sebagai lokasi pabrik baterai baru. Kesepakatan itu terwujud, kata Emanuel, setelah Presiden AS Joe Biden berbicara dengan para eksekutif Panasonic saat berada di Jepang.
Kerja sama itu terjadi karena China telah menggunakan kekuatan ekonominya untuk menekan negara lain, kata Emanuel.

“Ada pola di sini: jika mereka tidak menyukai apa yang Anda katakan secara politis, mereka akan menekan Anda secara ekonomi,” katanya, mengutip pengalaman Jepang lebih dari satu dekade lalu ketika Beijing membatasi kuota ekspor tanah jarang setelah sengketa wilayah.

Dalam pernyataan bersama pada hari Jumat, para menteri dari Amerika Serikat dan Jepang mengatakan mereka menentang “paksaan ekonomi”, meskipun mereka tidak menyebutkan nama negara tertentu.

Namun, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dalam jumpa pers bahwa “praktik ekonomi pemaksaan dan pembalasan dari Republik Rakyat Tiongkok memaksa negara-negara ke dalam pilihan yang membahayakan keamanan mereka, kekayaan intelektual mereka, kemandirian ekonomi mereka.”

China telah berulang kali mengatakan tidak pernah menggunakan paksaan ekonomi terhadap negara mana pun dan dengan tegas menentang segala bentuk paksaan, baik secara politik maupun diplomatik. Ia menuduh Washington terlibat dalam pemaksaan ekonomi atas nama keamanan nasional.

Emanuel mengatakan jika suatu negara ditekan oleh China, Amerika Serikat perlu membalas dengan “insentif ekonomi”, termasuk menggunakan sumber daya energi sebagai “aset strategis”.

Jepang, pembeli LNG terbesar di dunia, merupakan pasar yang berkembang untuk gas alam AS. Antara 2018 dan 2021, impor Jepang atas LNG AS meningkat lebih dari dua kali lipat, menurut data pemerintah Jepang. Reaktor nuklir canggih yang dikenal sebagai reaktor modular kecil (SMR) adalah area kolaborasi lainnya.

Emanuel menolak mengatakan apakah Ketua DPR AS Nancy Pelosi, yang memulai tur Asia pada Senin, akan mengunjungi Taiwan, pulau berpemerintahan sendiri yang diklaim oleh Beijing.

Kekhawatiran tentang ketegangan China dengan Taiwan, yang membuat sebagian besar semikonduktor berukuran di bawah 10 nanometer digunakan di telepon pintar, telah mendorong negara-negara seperti Amerika Serikat dan Jepang untuk meningkatkan investasi dalam produksi chip.

Emanuel mengatakan perlu ada lebih banyak investasi dalam pelatihan pekerja terampil untuk mendukung industri chip. “Kami berdua harus berinvestasi pada lebih banyak ilmuwan, lebih banyak insinyur, dan pekerja untuk melakukan ini,” katanya.
($1 = 132,5300 yen)


Posted

in

by

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *